kop-nature
HOME
 

 
CU.CC: Free Domain Registration + FREE DNS Services
 

 
 
 
 

Trichoderma Harzianum Biofungisida yang Ramah Lingkungan

PEMBANGUNAN pertanian di Indonesia saat ini memasuki masa transisi dari orientasi pertanian dengan pola subsisten kepada pola komersial. Pergeseran tersebut membawa konsekuensi penggunaan pestisida sebagai salah satu komponen penting dalam mengatasi organisme pengganggu tanaman, salah satu kendala bagi pembangunan pertanian yang berorientasi ekonomi. Namun sejauh ini pemakaian pestisida selalu diikuti dengan pertimbangan ekonomi dan berdampak pada lingkungan.
Pasar lebih menyukai produksi pertanian yang bebas bahan kimia, sehingga alternatif pestisida aman bagi lingkungan dan konsumen sangat diperlukan. Jawabnya antara lain penggunaan biopestisida. Salah satu jenis biopestisida adalah biofungisida Trichoderma harzianum, fungisida antijamur penyakit tanaman yang mampu mengendalikan serangan penyakit tanaman akibat jamur.
Kebijakan global pembatasan penggunaan bahan aktif kimiawi pada proses produksi pertanian pada gilirannya akan sangat membebani pertanian Indonesia yang tingkat ketergantungan petaninya pada pestisida kimiawi masih tinggi. Ketergantungan tersebut akan melemahkan daya saing produk pertanian Indonesia di pasar bebas.

Trichoderma Harzianum Biofungisida

Menghadapi kenyataan tersebut agaknya perlu segera diupayakan pengurangan penggunaan pestisida kimiawi dan mengalihkannya pada jenis pestisida yang aman bagi lingkungan. Salah satu alternatif adalah penggunaan biopestisida. Selain ramah terhadap lingkungan, ia juga dapat menutupi kekurangan suplai bahan aktif pestisida yang selama ini diimpor sehingga dapat menghemat devisa negara dan meningkatkan daya saing ekspor produk pertanian.

Sebagai Pengendali
Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) telah berhasil mengembangkan prototipe produk biofungisida yang ramah lingkungan, yaitu biofungisida Trichoderma harzianum yang mengandung bahan aktif dari makhluk hidup berupa konidia jamur Trichoderma harzianum. Keunggulannya adalah sebagai pengendali hayati (biokontrol) penyakit jamur patogen (fitopatogen) yang menyerang tanaman palawija, sayuran, buah-buahan, dan dapat digunakan pula sebagai bioprotektan bagi tanaman muda HTI serta perkebunan. BPPT mengembangkan jenis jamur mikroskopis yang termasuk dalam kelas Deuteromycetes dan merupakan isolat asli Indonesia itu sebagai agen aktif biofungisida. Isolat tersebut diisolasi dari tanah pertanian di daerah Bogor-Jawa Barat. Beberapa ciri morfologi jamur Trichoderma harzianum yang menonjol, antara lain koloninya berwarna hijau muda sampai hijau tua yang memproduksi konidia aseksual berbentuk globus dengan konidia tersusun seperti buah anggur dan pertumbuhannya cepat (fast grower). Jamur tersebut merupakan salah satu jenis jamur mikroparasitik, artinya bersifat parasit terhadap jenis jamur lain dan sifat itulah yang dimanfaatkan sebagai agen biokontrol terhadap jenis-jenis jamur fitopatogen.

Keunggulan dan Manfaat
Biofungisida Trichoderma harzianum yang dikembangkan BPPT berupa produk berbentuk granula, hasil campuran antara bahan matriks padat dan konidia - biomassa jamur itu. Beberapa keuntungan dan keunggulannya adalah mudah dimonitor dan dapat berkembang biak, sehingga keberadaannya di lingkungan dapat bertahan lama serta aman bagi lingkungan, hewan dan manusia lantaran tidak menimbulkan residu kimia berbahaya yang persisten di dalam tanah. Mekanisme pengendalian biofungisida itu bersifat spesifik target, sehingga tidak menimbulkan hilangnya organisme nontarget. Kelebihan lain mampu mengoloni rhizosfer (daerah perakaran tanaman) dengan cepat dan melindungi akar dari serangan jamur penyakit, mempercepat pertumbuhan tanaman, dan meningkatkan hasil produksi tanaman. Secara ekonomi penggunaan Biofungisida Trichoderma harzianum lebih murah dibandingkan dengan fungisida kimiawi. Proses produksi biofungisida dari jamur itu akan tergantung pada bentuk akhir produknya, bisa padat atau cair. Secara garis besar alur proses produksinya dibagi menjadi dua tahap proses, yaitu tahap produksi konidia-biomassa yang mencakup kegiatan peremajaan isolat, pembuatan starter, perbanyakan biomassa dan spora dalam fermentor. Tahap berikutnya pencampuran hasil fermentasi dengan bahan padat, penyiapan bahan padat pencampur, pencampuran biomassa-spora dengan bahan matriks padat, pengeringan campuran dan pengepakan produk. Sebagai pestisida yang berbahan aktif mikroorganisme dan berasal dari alam, biofungisida mempunyai sifat yang ramah terhadap lingkungan lantaran introduksinya ke tanah tidak menimbulkan pencemaran atau berdampak negatif terhadap lingkungan. Sebab ia bukan bahan beracun, melainkan justru dapat mengembalikan keseimbangan alamiah dan kesuburan tanah. Terjadinya serangan penyakit oleh jamur patogen, pada hakikatnya karena ketidakseimbangan alami, jumlah populasi jamur patogen telah melewati nilai ambang ekonomisnya. Predominasi jamur patogen di dalam tanah akan mengakibatkan penyakit yang menimpa tanaman, sehingga dengan mengaplikasi biofungisida yang berbahan aktif konidia-biomassa Trichoderma harzianum akan menekan populasi jamur patogen sampai di bawah batas ambang ekonomis dan mengembalikan keseimbangan alamiah di dalam tanah (tidak terjadi predominasi satu jenis organisme).

Interaksi Hifa
Mekanisme pengendalian populasi jamur patogen dilakukan melalui interaksi hifa langsung. Setelah konidia Trichoderma harzianum diintroduksikan ke tanah, akan tumbuh kecambah konidanya di sekitar perakaran tanaman. Dengan laju pertumbuhan cepat akibat rangsangan jamur patogen, dalam waktu yang singkat (sekitar tujuh hari) daerah perakaran tanaman sudah didominasi oleh biofungsida tersebut yang bersifat mikroparasitik dan akan menekan populasi jamur patogen yang sebelumnya mendominasi. Interaksi diawali dengan pelilitan hifanya terhadap jamur patogen yang akan membentuk struktur seperti kait yang disebut haustorium dan menusuk jamur patogen. Bersamaan dengan penusukan hifa, jamur itu mengeluarkan enzim yang akan menghancurkan dinding sel jamur patogen, seperti enzim kitinase dan b-1-3-glucanase. Akibatnya, hifa jamur patogen akan rusak protoplasmanya keluar dan jamur akan mati. Secara bersamaan juga terjadi mekanisme antibiosis, keluarnya senyawa antifungi golongan peptaibol dan senyawa furanon oleh Trichoderma harzianum yang dapat menghambat pertumbuhan spora dan hifa jamur patogen.

Aplikasi
Prototipe produk biofungisida tersebut yang dikembangkan BPPT diformulasikan sebagai produk berbentuk granula (seperti gula pasir), maka cara aplikasinya dengan menebarkan ke daerah sasaran atau salut biji lewat pencampuran benih dengan serbuk biofungisida sebelum ditanam atau disemaikan. Biofungisida Trichoderma harzianum dapat diaplikasikan kepada hampir semua jenis tanaman pertanian, seperti jenis-jenis sayuran, palawija, jagung, kedelai, kacang-kacangan, pohon buah, jenis tanaman perkebunan, dan tahaman hutan. Cara aplikasi yang tepat berbeda untuk tiap jenis tanaman, misalnya aplikasinya pada saat penyemaian, pemindahan ke lahan, dicampurkan pada media semai, dan ditaburkan pada setiap lubang tanaman. Trichoderma harzianum ternyata juga memberikan pengaruh positif pada pertumbuhan vegetatif dan perkembangan generatif tanaman serta hasil panen. Terlihat tanaman yang diberi biofungisida itu tumbuh cepat dengan performa tanaman yang subur, waktu pembuangan cepat dengan jumlah bunga banyak, dan jumlah polong yang juga lebih banyak dibandingkan dengan tanaman yang tidak diaplikasi biofungisida (kontrol). Hasil tersebut menjadi sebuah fenomena tersendiri yang menunjukkan kemampuan dari Trichoderma harzianum untuk merangsang pertumbuhan tanaman. Aplikasi biofungisida tersebut pada tanaman pohon buah telah dilakukan pada pohon avokad yang terserang penyakit jamur akar putih (JAP) dan hasilnya menunjukkan Trichoderma harzianum mampu mengendalikan JAP yang menyerang akar tanaman avokad serta memberikan efek revitalisasi tanaman. Fenomena revitalisasi tanaman akibat ditandai dengan tumbuhan kembali tunas dan kuncup daun baru dari tanaman avokad yang sebelumnya hampir mati lantaran serangan JAP. Aplikasi pada sayuran pernah dilakukan terhadap tanaman selada, kacang tanah, kedelai, jagung, paprika, cabai keriting, tanaman cucurbita, dan tanaman bunga potong menunjukkan fenomena serupa. Selain berperan sebagai pestisida, Trichoderma harzianum juga memberikan peningkatan laju pertumbuhan dan hasil produksi tanaman sehingga memberi keuntungan ganda kepada petani.

Artikel Terkait :

Trichoderma Harzianum Biofungisida Trichoderma Harzianum Biofungisida

Source : www.suaramerdeka.com : 25 Maret 2002




BACK TO NATURE
email : indonesiaforestpictures@gmail.com